Friday, 30 October 2015

Cuplikan dan Refleksi Wong Jowo/ Jawa Caledonia

Filled under:

Wong Indonesia sing enten teng Kaledonia Baru New Caledonia ing Samudra Pasifik; tilas koloni Perancis. kang anggota asale saka pulo Jawa, Jawa langkung umum disebut teng mrika, niku salah siji sing paling tuwa lan paling gedhé populasine ing Kaledonia Baru. Katurunan Indonesia jumlahi pun 7,000 wong saka total 220 ewu penduduk Kaledonia Baru.

Miwiti saka aturan "Koeli Ordonantie" ing taun 1880 kang ngatur hubungan pegawe antarane buruh lan pengusaha kanggo mesthekake kasedhiyan pegawe ing plantations utawane alas jaman Landa teng Sumatra, Prancis banjur narik para buruh tambang nikel lan perkebunan ing Kaledonia Baru, lajeng dikirimlah 170 buruh saka Jawa lan teka ing Kaledonia Baru 16 Februari, 1896.

Ana telung wayah wong jawa Indonesia pindahan teng Kaledonia Anyar
Sing kapisan rawuh saka 170 buruh saka pulo Jawa ing taun 1896 pada makarya ing tambang nickel. Nalika kontrak sampun telas, ana bali menyang Jawa, nanging sawetara sebagian isih manggon ing New Caledonia NC.
 
Gelombang kaloro dumadi sadurunge Perang Donya II, nalika Kaledonia Baru ngalami kurang tenaga cara kula belajar Inggris namine shortages pegawe nalika produksi nikel tiba lan munggahe. Ing periode 1933-1939, luwih saka 7.800 teka karo kontrak limang taun lan dipunginaaken ing plantations utawane bagian perkebunan, pertambangan lan uga kluwargane.
 
Kloter terakhir iku dhewe ing taun 1970 kang pungkasan wektu rawuh saka sistem kontrak Indonesia. Ing pungkasan taun 1969-an lan awal 1970 Indonesia luwih saka sewu wong teka, utamané kanggo mbangun kreteg Nera ing Cote Ouest, kreteg lan menara ing Cote Est St. Quentin ing Magenta.

Wong Indonesia apa ana bebarengan karo wong-wong Vietnam lan Jepang dedeg piadeg dianggep kuat kanggo menyang nyambut gawe ing trowongan ngisor lemah Chrome mine

Association of Indonesian Community in New Caledonia (INACA) iki diadegaké ing taun 1984 kanggo njaga saka seduluran lan laku budaya ing masyarakati. Asosiasi iki dibukak ing 1975 lan dumunung ing Robinson ing Mont-Dore, sing pinggir kutho saka Noumea. Lampahane pambuko sawetara budaya Jawa: basa lan tari, uga pagelaran utawa pagelaran khusus kanggo masyarakat (kalebu ngarsane Jawa/Indonesia ing Kaledonia Baru saben 16 Februari lan slametan karo kamardikan saka Indonesia gegandhengan karo kabeh bocah-bocah Indonésia 17 Agustus). Ing wusana perayaan Centennial kang rawuh saka Indonesia ing Kaledonia Baru, tanggal 16 Februari, 1996, watu Monumen iki di dudohake ing acara distrik ing Noumea. Konsulat Jéndral Indonesia, dumunung ing wilayah sing padha ing taun 1951, panggonan kumpul budaya kanggo masyarakat.

Akeh laku budaya Jawa diadopsi dening kabeh penduduk Kaledonia Baru. Contone, Culinary yaiku Bami (ngandika lan ditulis biasane lokal "mie") wis dadi salah siji ne abang lan putih paling populer ing Kaledonia Baru. Caledonian nganggo sawetara tembung ing sawetara masakan Indonésia utawa Jawa ketemu: "cacane" (kadhangkala ngurai, ing Kakang Indonesia kang tegese "old brother", "kuno").

Ana ing paling telung kategori masyarakat Indonesia utawa Jawa lan turuné sing manggen ing Caledonia:  New Niaouli, Baleh lan wong Jukuan.
rup Niaouli iku turunane page wong Indonesia sing lair ing New Caledonia karo tuwane teka langsung saka Indonesia. Ngandika asal niaouli sing buruh page-wektu tanpa ninggalake, kalebu ninggalake ibu supaya ibune nglairaké anak, tigang dinten candhakipun, piyambakipun kedah nindakake pakaryan minangka kontrak, supaya anak sing wis kebungkus ing kain batik lan diselehake ing niaouli wit nalika tuwane bisa.

Grup wong Jawa Baleh tegese wong bali (konco). Sawisé kamardikan Indonesia, watara taun 1950-an, wong padha nuntut kontrak kanggo bali menyang Indonesia nanging mboten saged wangsul teng Indonesia mergane angel banjur manggon teng New Caledonia. Catetan iki ditulis ing taun 1952 lan 1954-1955 wonten jawa wangsul  missal sing keri naming 2.000 tiang jawa. sing manggon ing NC, déné ing mburi 1939 kanggo 1940 ana 20,000 wong keturunan Jawa.

Klompok Jukuan punika kulawargané alus utawa sing lair ing Indonesia, nanging digawa menyang New Caledonia dening wong Indonesia sing manggon ing Kaledonia Baru.

Posted By Sabda teguh21:48

Sunday, 18 October 2015

Wayang Kulit as Javanese Shadow Puppet

Filled under: ,

Wayang Kulit Performance
These puppets, called Wayang Kulit, are from the Indonesian island of Java. Shadow puppets arepopular all over Asia. These puppets are used to tell story of the Ramayana and Mahabarata - epics tale from India, which is more than 2000 years old. This story is well known all over the world. It is the story of Prince Rama as he tries to rescue his wife Sita from the demon king Ravana. Rama is helped along the way by the monkey warrior Hanuman and, after a long battle, Rama defeats Ravana. He returns home, guided by the lamps of villagers across the country. This part of the story is remembered at Diwali, the Hindu festival of lights.

Some Sinden as Female to Support The Performance
 These types of puppet are carefully cut out of buffalo skin and then decorated with paint. Tiny holes are punched all over the puppet to create the outlines and textures of the character’s clothes. The puppets are used as part of a performance that happens at night and can last for many hours. Hundreds of puppets are controlled by the Dalang (puppeteer) who moves them in front of a lamp to create shadows on a screen. The story is ccompanied by music, which helps to create an atmosphere and to emphasize dramatic parts of the story.

Wayang Kulit Screen
 As well as the shadow puppets, there are lots of other puppets in the Museum. Can you find the Punch and Judy puppets?  Put a piece of sticky tape around the ends of the shoulder and arm joints to keep them strong. Punch a hole at the end of each arm joint. Attach the arm joints together using paper fasteners. Make sure you don’t make them too tight or your puppet won’t move! Stick a straw on to the back of the puppet, leaving enough sticking out at the bottom to hold on to. Wind the sticky tape around the end of the skewer a few times, so that you have a small bundle of tape sticking out. Attach the sticky tape bundle to the puppet’s hand. This gives your puppet’s arms more flexibility to move.
The Stage of Wayang Kulit


Posted By Teguh Eko Setio21:30

Saturday, 17 October 2015

Raden Pabelan Javanese Playboy - Hidden Story of Java Island

Raden Pabelan Ilustration
History does not record the complete history of Raden Pabelan. Just remember the history that supposedly handsome Story of Javanese Playboy is the son of Mayang, a Tumenggung or a noble in the sultanate Pajang; Tumenggung Mayang is the law of Sutawijaya Sultan of Pajang, the area in the rulers of Mataram. That said, the handsomeness of Raden Pabelan was virtually unmatched by youths and princes of his time. With tall posture, Pabelan become a magnet for women Pajang. Unfortunately, Pabelan very aware of these advantages. With his good looks and his noble blood, has a penchant Pabelan alluring women, both girls and virgins and the married woman. Not just an ordinary woman, but also the women of the palace. And one of them is Princes of Pajang, Java Island the daughter of Sultan Hadiwijaya palace.

To his father Tumenggung Mayang, Pabelan was never vowed to end the loving adventure. Before being able to conquer the hearts of Prince. Hearing this oath, To his father Tumenggung Mayang was furious. He even had time to expel Pabelan and does not recognize as a child. "Learn to see yourself, Pabelan. We are who, if compared with the Sultan?". To his father Tumenggung said Mayang advised his son. "It's a matter of feeling, of Father, not rank or degree. Not may I marry Sekar Kedaton, that the princess herself want?" she snapped.

Pabelan not wrong. From several meetings Prince of Pajang was like welcoming shakes Pabelan romance. Once furtively, Pabelan never even winked at the princess, to the great women of the palace that blushes. To his father Tumenggung know that. But Prince of Pajang love what it does not mean scraping destruction even disasater? This is apparently the beginning of the big disaster.

Once successfully entered keputren / Princes room area, Pabelan not come out again. Pabelan came into the private room the princess for days. This was disaster for Pabelan came when the royal guards found him after a week even downed prince princess romance together.
Sultan Hadiwijaya were furious to hear this news. Pabelan dragged to the palace ward. Mayang To his father Tumenggung Mayang not behind. Therefore, the father suspected of helping smuggle Pabelan to keputren. Currently facing, To his father Tumenggung Mayang Mayang resigned to accept punishment for his actions. Sultan Pajang commanded that Raden Pabelan sentenced to death by stoning various forms of weapons made of iron. Furthermore, his body dumped in the River Laweyan, (river Braja). Disposal of this Pabelan corpse later that became the beginning of the city of Solo, Java of Indonesia. 

After swept away to the river, Pabelan the bodies concerned in the trees, then found Kyai Sala. The corpse was then pushed to the middle of the river, in order to float downstream. It is true, the body was carried away by the flow of river water Braja. However, the following morning, Kyai Gede Sala surprised because back found the body Pabelan remains in its original place. Once again corpses washed away into the river. But again, next morning, before events happen again. The corpse was returned to its original place.
Kyai Gede Sala finally prayed to God for the incident. After three days and nights meditating, Kyai Gede Sala gets inspiration or instructions. While imprisoned, as if he was dreaming met a dashing young man. The young man said that he was mennjadi the corpse in order to bury his remains in situ. Unfortunately, before he could ask the origin and name, the boy disappeared. Finally Kyai Gede Sala obey the young man, and his body was buried in the nearby village of Sala. Because the name is not known, then the body was called Kyai Bathang (corpse). While the cemetery area called Bathangan. The tomb was now located in the area Beteng Plaza (around Gladag, Solo, Java Island). 

The punishment of To his father Tumenggung Mayang and her daughter, Raden Pabelan, further adds to the disappointment Sutawijaya as Panembahan Senopati in Mataram as central Imperium mof Java. After a year had passed, never again Sutawijaya still facing. This Sutawijaya defiance infuriated Sultan Pajang. Sultan even go alone led forces invaded Pajang Mataram as central Imperium mof Java. War occurs. However irregulars Pajang be repulsed although more numerous. Hadiwijaya withdraw. On the way home, Hadiwijaya fell from the back of an elephant, and died.

love a woman, could be considered a mistake? Did not he never forced the princess to love? Is not the princess also welcomed with joy and happiness floss romance that it vibrate? Why should be punished, hauled, dragged - drag as the robber.

Posted By Teguh Eko Setio19:52

Thursday, 15 October 2015

Refleksi Kekesalan Anggota Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu Terhadap Zulmar Ketua Koperasi Sementara

Filled under:

Refleksi kekesalan anggota Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu

Maka sebagian anggota menulis pengumuman yang merupakan kesepakan sekaligus refleksi kekesalan mereka; bahwa anggota akan berkumpul lagi untuk menanyakan kejelasan Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu pada hari Sabtu 17 Oktober 2014 kepada ketua koperasi sementara.


Kasus investasi bodong Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Sejahtera Cikarang membuat geger seantero Cikarang. Sebenarnya Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu pun sama bahkan untuk Pringsewu ini lebih parah. Mengapa? Jika Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Sejahtera Cikarang hanya merugikan anggota sebelas milyar sementara untuk Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu masuk ratusan milyar. Di Pringsewu sendiri konsisi ini sudah mulai bergolak,semenjak pergantian ketua Koperasi Serba Usaha Berkah Madiri Pringsewu Edi Apri Rahman ke Zulmar. Praktis tidak ada perkembangan signifikan yang mengidikasikan semua akan membaik, bahkan informasi dari berapa anggota Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu bahwa dana yang tersisa dari 1,7 milyar sekarang ini tersisa hanya 400 juta.


Cukup parah memang, dan isu ini telah diterima anggota beberapa hari lalu. Untuk Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu memang anggotanya masuk dalam katagori sabar, setelah ditipu habis-habisan oleh Edi Apri Rahman. Ketua yang sekarang ini pun menurut informasi yang diterima bahwa pihak koperasi telah menggunakan uang simpanan wajib dan simpanan pokok anggota sebesar kurang lebih 700 juta dan itu bermasalah; inikah lebih dari edan. Setelah tertipu program cashback masih sekarang ini ditambah dengan program koperasi abal-abal yang cenderung menghabiskan uang anggota sesi yang kedua. Kasihan anggota kopersi ini.

Memang ada sebagian anggota yang bergerak untuk memperbaiki itu semua walaupun tidak hanya segelintir orang saja. Paling tidak minggu kemarin anggota koperasi yang berada disekitar wilayah Pringombo sempat menanyakan tentang dana koperasi yang dipindah tangankan oleh Zulmar ketua koperasi sementara. Sementara waktu ini Ketua Koperasi Serba Usaha ketika ditanya uang yang tiga milyar dia mengatakan tidak mau mengembalikan dengan alasan apapun. Beberapa Hari Kemudian beberapa anggota koperasi menanyakan hal yang sama dan hasilnya pun sama Zulmar ketua koperasi sementara menjawab bahwa uang yang diambil tidak akan dikembalikan dan diikuti dengan adu mulut berikutnya.

Sebagitu panjang masalah Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu ini membuat anggota gerah. Sampai hari kemarin muncul sms (short message service) yang dikirim olah orang yang tidak dikenal intinya meminta anggota agar berkumpul di Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu untuk membicarakan kelanjutan koperasi pada hari kami 14 Oktober 2015. Tetapi setelah beberapa orang datang tidak satu penguruspun sampai sebagian anggota pulang. Pada siang hari tidak ada kepastian pengurus dan jajaranya, sementara karyawan yang ada lantas menutup gerbang koperasi. Semua ini membuat anggota koperasi menjadi semakin gerah setelah Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu beroperasi dengan tidak jelas penguruspun tidak karu-karuan hari ini mereka merasa dipermainkan.

Maka sebagian anggota menulis pengumuman yang merupakan kesepakan sekaligus refleksi kekesalan mereka; bahwa anggota akan berkumpul lagi untuk menanyakan kejelasan Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu pada hari Sabtu 17 Oktober 2014 kepada ketua koperasi sementara.

Posted By Teguh Eko Setio06:38

Pemberdayaan Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Sejahtera Cikarang Sama Dengan Pemberdayaan Koperasi Serbah Usah Berkah Mandiri Pringsewu

Filled under:

Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Sejahtera, yang berlokasi di Ruko Villa Mutiara Cikarang 2 Blok R1 No 21 dan 25, Desa Sukasejati, Kecamatan Cikarang Selatan, Kabupaten Bekasi, telah diberi police line, sejak Senin (12/10) malam
Kasus investasi bodong Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Sejahtera membuat geger seantero Cikarang. Sama seperti model Koperasi Serbah Usah Berkah Mandiri Pringsewu, paket investasi Pemberdayaan yang ditawarkan oleh Koperasi Sebra Usaha (KSU) Berkah Mandiri Sejahtera memakan korban lebih dari 1600 orang dengan kerugian mencapai belasan miliar.


Koperasi yang beralamat di Vila Mutiara Cikarang, Desa Ciantra, Cikarang Selatan, tersebut menawarkan paket investasi yang namanya pemberdaayaan seharga Rp5.500.000 untuk 700 liter minyak goreng bermerek Tropical yang akan diberikan dalam waktu 7 bulan. Selain itu koperasi tersebut menawarkan bonus pada bulan kedua sampai bulan ketujuh dengan 5 liter setiap bulannya. Jadi total yang peserta dapatkan dari bulan kedua sampai ketujuh sebanyak 105 liter.

Tak ayal lagi paket ini membuat warga Cikarang, bahkan sampai ke Kota Bekasi dan Jakarta tergiur untuk mengikuti program gila ini. Mulai dari yang ragu dengan hanya membeli satu paket sampai yang memborong hingga ratusan paket. Apa itu sama persis seperti Program Pemberdayaan Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu yang diluncurkan oleh Edi Apri Rahman, bahkan menurut isu yang berkembang salah satu pengurus Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Sejahtera masih mempunyai hubungan saudara dengan Edi Apri Rahman atau Istrinya Siti Soleha.

Program Pemberdayaan Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Sejahtera Cikarang Bekasi ini sama dengan Koperasi Serbah Usah Berkah Mandiri Pringsewu. Pada bulan pertama semua paket diterima peserta dengan lancar dan sesuai. Namun, pada bulan kedua, pencairan paket tak kunjung terlaksana dengan alasan auditing dari pihak koperasi. Beberapa peserta yang cukup beruntung lancar selama tujuh bulan sesuai perjanjian, namun kabanyakan mandek pada bulan kedua.

Tidak kunjung mendapatkan jawaban, para peserta kompak melaporkan hal tersebut ke Polresta Bekasi sehingga pada Senin (12/10), kepolisan menyegel kantor KSU Berkah Mandiri Sejahtera dan menangkap 6 orang, yakni AS selaku ketua koperasi, AT selaku bendahara, DH selaku sekretaris, SB selaku bagian gudang, lalu YT dan AY dengan laporan penipuan dan penggelapan pasal 378 KUHPidana atau Sub Pasal 372 KUHPidana juncto Pasal 64 KUHPidana.

Hari ini, Rabu (14/10), tersiar kabar keenam tersangka tersebut dilepas kepolisan sehingga membuat ratusan orang korban dugaan penipuan KSU Berkah Mandiri Sejahtera membanjiri Mapolresta Bekasi di Jalan Ki Hajar Dewantara, Cikarang Utara.

Kasat Reskrim Polresta Bekasi, Komisaris Raden Muhammad Jauhari, mengatakan kasus ini sedang dalam proses penyelidikan lebih lanjut. “Enam orang sudah kita tangkap. Tadi kan warga sudah datang karena ada kabar kita lepas mereka dan mereka lihat sendiri para tahanan masih ada,” ungkapnya kepada GoBekasi.co.id, Rabu (14/10).

Menurut informasi yang GoBekasi.co.id dapatkan dari para peserta, muncul nama AU yang berperan sebagai pembina KSU Berkah Mandiri Sejahtera dan mendadak menghilang. Hal tersebut membuat mereka meminta kepolisian menyelidiki kasus ini lebih lanjut dan segera menangkap AU yang diduga actor di balik KSU Berkah Mandiri Sejahtera tersebut.


Posted By Teguh Eko Setio06:01

Tuesday, 22 September 2015

The Javanese Slametan Celebration: Agreeing to Differ

Filled under: , , ,

 The concept of the `total social phenomenon', in Mauss's odd but compelling phrase, has served anthropology well, not only as a frame for thinking about the complexity of cultural forms but as a narrative device, a way of handling the transition from the exuberant and bewildering world encountered in the field to the orderly microcosm of the ethno-graphy itself. Malinowski, it could be said, found his ethnography in the kula, as Bateson found his in the naven ceremony. If we are now lesscon dent about the notion of totality, this is as much a matter of practical contingency as of theoretical objection: our field locations tend, increasingly, to be characterized by ideological diversity and plurality. Yet, in ritual, we still encounter powerful evocations of the whole, a semblance of totality.

It seems appropriate to begin a study of religious diversity with an event which both expresses and contains cultural difference: to begin with a sense of the whole, however insubstantial this may prove to be. In observing the various elements of Javanese tradition in combination, we can form a better idea of their individual shapes and their in¯uences upon each other. The slametan is, moreover, the pattern of cultural compromise: the attitudes and rhetorical styles it exemplies are, in varying degrees, carried over into the different spheres of religious life examined in the following chapters.

But as well as providing a point of entry, the slametan throws light on aspects of Javanese religion which might otherwise remain obscure and contradictory: the nature of syncretism as a social process, the relation between Islam and local tradition, and, more abstractly, the multivocality of ritual symbols.

These separate theoretical issues ± fascinating and problematic in themselves ± are found to have an inner relation, well illustrated in the slametan. I begin, however, with a brief theoretical comment, followed by a consideration of the place of the slametan in Javanese religion, and then turn to an analysis of the rite itself.
What are we to make of this discrepancy? Consider  the Javanese case. The slametan, a ceremonial meal consisting of offerings, symbolic foods, a formal speech, and a prayer, is a very modest event by the standards of a potlatch or kula; but it has a comparable primacy within its setting and a corresponding symbolic density. Partici- pants see it as integral to their lives as social beings and to their sense of themselves as Javanese; they regard it as the epitome of local tradition. But its `totality' is deceptive. The slametan is a communal affair, but it defines no distinct community; it proceeds via a lengthy verbal exegesis to which all express their assent, but participants privately disagree about its meaning; and, while purporting to embody a shared perspective on mankind, God, and the world, it represents nobody's views in particular. Instead of consensus and symbolic concordance we find compromise and provisional synthesis: a temporary truce among people of radically different orientation.

Posted By Teguh Eko Setio09:55

Friday, 14 August 2015

De basisprincipes van de Javaanse Gamelan

Filled under: ,

Wat is een gamelan?

Een gamelan is geen instrument maar een orkest, dat uit ongeveer twintig op elkaar afgestemde ronzen instrumenten bestaat. Het meest kenmerkend is de grote gong (gong ageng, diameter ± 90 cm) die als de ziel van de gamelan wordt beschouwd, en die het begin en eind van de muziekstukken markeert met zijn gonzende diepe klank. Allerlei kleinere gongs, zoals de kempul en de kenong , markeren de structuur van de muziekstukken, instrumenten met bronzen klankstaven spelen de basismelodie, een tromspeler geeft het tempo aan en gongspelen (bonang, 10 tot 14 bronzen keteltjes op een rek) spelen versieringen. Naast het brons zie je in een gamelanorkest ook snaarinstrumenten (rebab en siter), bamboefluit (suling), xylofoon (gambang) en zangers.

Waar komt de gamelan vandaan?


De kunst om uit brons voorwerpen te vervaardigen dateert in Zuidoost Azië van millennia geleden (3000 v.C.). Vanaf de tiende eeuw n.C. zijn er aanwijzingen voor het bestaan van amelaninstrumenten: gongs en keteltjes worden afgebeeld op tempelreliëfs en genoemd in de oudjavaanse literatuur. “Nggamel” betekent iets beetpakken, een hamer bijvoorbeeld. Vanaf de 16de eeuw wordt met gamelan een orkestje bedoeld. Terwijl de wayangverhalen (Mahabharata en Ramayana) en de Javaanse dansen onmiskenbaar gebaseerd zijn op de Indiase cultuur, is het fenomeen gamelan een typisch Zuidoost Aziatisch verschijnsel: gongs en gongspelen zijn te vinden in de hele regio (Cambodia, Thailand, Birma, Laos, Maleisië, Vietnam, de Filippijnen en Indonesië).

Wat is de rol van de gamelan op Java?


De vier middenjavaanse vorstenhoven zijn de centra waar de gamelan(muziek) uitgroeide tot het hoogst ontwikkelde gong-orkest ter wereld. In de koloniale tijd hadden de hoven honderden muzikanten, componisten, dansers en wajangspelers in dienst, die zich volledig aan de kunst
konden wijden. Zo ontstond een muziekcultuur met allerlei genres: van fijnzinnige kamermuziek gespeeld door kleine ensembles tot imposante openlucht-orkesten. Gamelanmuziek speelt een belangrijke rol bij allerlei ceremoniën en begeleidt verschillende theatervormen als opera’s,
danstheater en wajangvoorstellingen. Ook buiten de hoven is de gamelan overal te vinden: bij rituelen, bruiloften; op de radio, in hotels en op straat, waar kleine straatorkestjes al rondtrekkend de kost verdienen. Javaanse dans, wajangvoorstellingen, cabaret of toneel: de gamelan is er vaak bij.

Op sommige scholen leren kinderen gamelan spelen, en voor wie er zijn beroep van wil maken zijn er sinds de jaren ’60 academies voor (gamelan)muziek, dans en wajang. Hoewel de belangstelling van de jeugd over het algemeen afneemt zijn er aan de kunst instututen ook nu nog talloze studenten die een professionele muziek-, dans-, of wajangopleiding volgen.

Hoe wordt een gamelan gemaakt?
Alle bronzen gongs en toetsen worden één voor één met de hand gesmeed uit een zorgvuldig samengestelde legering van koper en tin (brons), via een lang proces van verhitten en uithameren. Het ambacht wordt al generaties lang van vader op zoon of van meester op leerling doorgegeven. De
bijna altijd fraai versierde onderstellen worden uit teakhout gesneden in gespecialiseerde bedrijfjes. Dat geldt ook voor de resonantiebuizen, slaghamers, de snaarinstrumenten, trommen, fluiten en xylofoons. Door de hoge prijs van de bronzen instrumenten is een gamelan zeer kostbaar. Een
goedkoper alternatief is een ijzeren gamelan.

Samenwerken!
De oudste gamelans bestonden uit alleen gongs. Om daarop melodieën te spelen zijn verschillende spelers nodig. Samenwerken is dan ook één van de basisprincipes van de gamelanmuziek, net zoals “Gotong royong” – met vereende krachten aan het werk – een basiskenmerk is van de Javaanse sociale structuur. Zo worden feesten voorbereid en wegen verbeterd: elk gezin draagt een steentje bij. Samenwerken maakt iemand onderdeel van de groep, je maakt samen een weg, een melodie.

Hoe zit de muziek in elkaar?

Gamelanmuziek is gebaseerd op gongstructuren: (herhaalde) cycli van 8, 16, 32, 64 tellen of een veelvoud daarvan, die eindigen met een slag op de grote gong, De gong is het belangrijkste moment van de cyclus. De kleinere gongs en ketels verdelen cyclus in frasen. Als de gong op tel 32 slaat, speelt de kenong bij voorbeeld op 8, 16, 24 en 32 en de kempul daar tussen in, op tel 4 (hoewel die meestal wordt overgeslagen), 12, 20 en 28. De instrumenten met zeven bronzen toetsen spelen de basismelodie, die te vergelijken is met de cantus firmus uit de oude muziek: meestal een rustige melodie in lange noten. De bonangs (gongspelen) variëren op de basismelodie met “riedeltjes”,
in kortere notenwaarden; de overige instrumenten (de instrumenten met 14 bronzen toetsen en de snaar-, hout-, bamboe-inastrumenten en zangstemmen, brengen zelfstandige melodieën ten gehore
waarvan de hoofdtonen overeenkomen met de basismelodie. De trommen geven begin, eind en overgangen in de muziek aan, ze bepalen het tempo en geven allerlei muzikale codes waardor de musici weten wat ze moeten spelen en b.v. dansers welke beweging bedoeld wordt.

De Praktijk
Om te beginnen: op Java telt men niet EEN, twee, drie, vier, vijf, zes, zeven, acht (met het accent op één), maar één, twee, drie, vier, vijf, zes, zeven, ACHT. In de kleinst mogelijke gamelanstructuur,
een cyclus van 8 tellen, valt op die ACHT dan ook de gong. De basisritmes: de gong op tel 8, kenong
(afgekort nong) op de tellen 2, 4, 6 en 8, op een andere toonhoogte klinkt de kempul (pul) op de tellen 3, 5 en 7 en dan ook nog de kethuk (thuk) tussen alle tellen in. Al die instrumenten tesamen weven een levendige structuur die je prima met z’n allen kunt zingen, dan gaat het aan de instrumenten
des te sneller!

Samenvatting
Elk gamelaninstrument heeft een specifieke functie. Gong, kempul, kenong, kethuk en kempyang
verdelen de muzikale zin in frases en markeren de zwaartepunten. Slenthem, Saron, demung en soms peking, spelen de basismelodie van het stuk, de balungan (het “geraamte”) De trommen (kendhang) coördineren het geheel, ze geven begin, eind, het tempo, allerlei codes en overgangen aan. De bonang omspeelt de kernmelodie en speelt versieringen. De zachte instrumenten, gender, gambang, siter, celempung, suling en rebab vormen samen met de zangstemmen (pesindhen en gerong) de  belangrijkste melodische laag. 

Praktijk 
Er zijn in verschillende steden gamelangroepen actief waar zowel gevorderden als beginners les kunnen krijgen.



Posted By Teguh Eko Setio05:46

Sunday, 9 August 2015

Bank Syariah Mandiri Pringsewu Telah Mencairkan Dana Milik Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu

Filled under:

 
Setelah lama proses recoveri Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri, mulai terlihat hasil yang cukup signifikan. Paling tidak dengan dicairkannya dana yang ada pada bank Syariah Mandiri Cabang Pringsewu Senin 10 Agustus 2015. Pencairan ini menjadi langkah awal bagi koperasi yang beberapa bulan mendapatkan protes, kritik, bahkan cacian dari banyak orang.

Pencairan dana di bank Syariah Mandiri Pringsewu tidak berjalan begitu saja, sempat beberapa kali kendala dihadapi Zulmar sebagai plt. ketua Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu. Kurang lebih satu bulan usaha pencairan dana yang sedianya digunakan untuk memulai kembali usaha koperasi ini. Banyak hambatan yang dihadapi mulai dari kaburnya ketua Koperasi Berkah Mandiri yang diisukan melarikan dana koperasi sebesar 200 milyard rupiah. Berikutnya specimen dari koperasi yang dianggap meragukan oleh bank, kemudian diikuti kepala bank Syariah Mandiri Cabang Pringsewu yang dikabarkan sakit dan tidak bisa memutuskan untuk mencairkan dana. Bahkan yang terahir jum’at 7/08/15 setelah lengkap berkas lengkap untuk mencairkan dana Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu-pun masih ditolak permohonan untuk mencairkan dana koperasi. Cukup komplek masalah yang dihadapi Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu untuk memulai kerja.

Dari pihak Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri memang tidak tinggal diam, paling tidak isu dari yang berkembang bahwa anggota tidak bisa menerima semua ini. Dapat dilihat pada hari sabtu beberapa anggota mulai berunding untuk mendemo Bank Syariah Mandiri Cabang Pringsewu. Tidak tanggung-tanggung dari  anggota yang merencanakan demo; kurang lebih ada seribu orang dipersiapkan untuk memprotes Bank Syariah Mandiri Pringsewu.

Bersyukurnya ini tidak terjadi berkat kesigapan pengurus dan karyawan meredam  kondisi tersebut, hingga masa yang relatif beringas dapat ditenangkan. Cukup berhasil memang sampai hari senin 10/08/15 dan uang dapat dicairkan. Kedepan Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri akan menjalan dua program besar yaitu, Penjualan Konvensional yang terdiri dari Konvensional Eceran, Konvensional Stokis, dan konvensional Grosir yang nantinya berfungsi untuk mengembangkan uang yang ada. Berikutnya Tim Advokasi Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu pun akan bekerja untuk mencari aser, dana, dan harta koperasi. Setelah Penjualan Konvensional dan Tim Advokasi ini bekerja, maka hasil dari kedua tim ini akan dikumpulkan. Pada titik itulah akan dapat disimpulkan berapa dana koperasi yang ada dan berapa dana yang dapat disharing ke anggota.

Posted By Teguh Eko Setio21:07

Tuesday, 28 July 2015

Perencanaan Format Baru Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu

Filled under:

Ada harapan baru untuk Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu yang selama ini gonjang-ganjing antara ada dan tiada. Kondisi tidak kondufis ini memang telah dirasakan seluruh anggota koperasi bahkan berita miringnya telah menyebar ke seluruh lampung dan mungkin luar daerah termasuk pulau Jawa.

Dimulai tanggal 28 Juli 2015 kemarin sedikit harapan itu mulai muncul paling tidak pertemuan Zulmar dengan dengan anggota koperasi yang dilaksanakan pada tanggal tersebut telah menentukan format baru kinerja koperasi kedepan. Perencanaan program untuk Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri Pringsewu akan bergerak pada penjualan konvensional. Relatif klise memang program ini, tetapi penyelamatan termudah untuk dana yang ada adalah dengan membengkakan keuangan yang ada di Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri; penjualan konvensional adalah salah satu jalan tercepat. Selain itu masih ada program yang lain dengan pembentukan biro hokum untuk menyelesaikan masalah hukum dan keuangan.

Program penjualan konvensional yang akan dijalankan tidak akan dilakukan begitu saja, masih ada metode-metode yang akan dilaksankan  termasuk me-lay out anggota yang tersebar di seluruh provinsi Lampung dan sekitarnya. Hal itu dilaksnakan untuk memformat pasar yang ada agar penjualan dapat mengalir lebih baik dan semua anggota dapat merasakan keuntungan yang sesuai. Selain koperasi pun dapat mengumpulkan pundi-pundi keuangan untuk mengembangkan dana yang ada.

Setelah semuanya berjalan baru dana anggota yang masuk akan dikancah ulang untuk dikembalikan. Masih cukup jauh memang untuk mengembalikan kondisi seperti semual karena dana anggota terlalu besar yang belum dapat terditeksi keberadaanya. Tetap paling tidak perbaikan itu sudah dimuali sekarang, paling tidak dengan rencana pembentukan dan pembekalan untuk coordinator wilayah kabupaten dan kecamatan yang ada di provinsi Lampung.

Semua perencanaan tersebut masih bergulir untuk dapat dilaksanakan, terbukti dengan pengurus baru yang melakukan kerja marathon untuk menyelesaikan recoveri administrasi dan update database anggota Koperasi Serba Usaha Berkah Mandiri

Posted By Teguh Eko Setio21:41

Monday, 27 July 2015

Islah Pengurus dan Zulmar - Untuk Membangun Kembali Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu

Filled under:

Islah Pengurus dan Zulmar - Untuk Membangun Kembali Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu,- Setelah terlihat vakum beberapa bulan ini Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu yang terletak Jalan Pelita II, Lingkungan Pringombo 3, RT.05/03, Kelurahan Pringsewu Timur, Kecamatan Pringsewu, Kabupaten Pringsewu, Lampung, hari ini sudah mulai terlihat ada perubahan. Paling  tidak hari ini telah ada pertemuan pengurus koperasi.

Senin 27 Juli 2015 pukul 10.00 pagi ini terlihat beberapa anggota Tim 11 Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu melakukan pertemuan. Setelah diamati seksama ternyata Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu dan Zulmar yang merupakan sekertaris koperasi lama, melaksanakan islah yang di mediasi oleh Tim 11. Setelah islah tersebut maka operasional Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu secara otomatis dipimpin oleh Zulmar sebagai pimpinan tertinggi Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu, hal ini dikarenakan ketua koperasi tidak ketahui rimbanya.

Nampak terlihat seperti rapat biasa, tetapi jika diperhatikan lebih seksama pada pelaksanaan awal memegang tampuk pimpinan Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu gerakan lugas langsung dikerjakan. Paling tidak pada hari ini data seluruh anggota koperasi dicek ulang sebagai bakal data base Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu, selain itu pengecekan dilanjutkan menuju keuangan dan aset koperasi. Maka sore ini semua pos keuangan yang masih ada mulai diinvetarisir. Bahkan berankas yang ada tidak luput dari inventarisir.

"Itu semua dikerjakan untuk mengiventarisir aset yang dimiliki koperasi, berdasarkan hal-hal akan dibuat skala prioritas apa yang dapat dikerjakan untuk membangun ulang koperasi" sebagaima Zulmar menjabarkan. Selain itu inventarisir tersebut dilaksanakan secara transparan; tidak ada agenda yang dikerjakan tanpa disaksikan oleh anggota dan semua tercatat.

Agenda kerja hari ini merupakan persiapan untuk pertemuan dengan anggota yang akan dilaksanakan pada hari esok 28 Juli 2015 dimana pada perencanaan membangun kembali koperasi Berkah Mandiri Pringsewu akan dipersiapkan rencana peluncuran program baru Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu. Rencana program tersebut adalah persiapan membangun Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu dengan penjualan konvensional.

Tidak muluk-muluk memang rencana tersebut karena salah satu tujuan awal koperasi tersebut adalah mengembangkan basis keuangan yang ada di koperasi. "Hal ini dilakasanakan dengan alasan pokok bahwa koperasi tidak akan dapat mengembalikan uang anggota apabila basis keuangan tidak dikembangkan," sebagaiman Zulmar gambarkan pada rapat dengan tim kecil hari ini untuk memperisiapkan rapat anggota hari selasa besok.

"Agenda pembangunan kembali Koperasi Berkah Mandiri Pringsewu akan berdasar transparasi operasional" hal tersebutpun diungkapkan Zulmar pada rapat hari ini.

Posted By Teguh Eko Setio07:01

Wednesday, 22 July 2015

Prabowo Subianto Dibalik Konspirasi Transisi Kekuasaan Yang Gagal di Negeri Ini

Filled under:

Artikel ini adalah sebuah pemahaman kita bersama tentang salah satu konspirasi besar yang terjadi di negeri ini. Dimana pergantian pucuk pimpinan negeri ini tidak terjadi begitu saja. Dimulai dengan presiden pertama Indonesia Soekarno yang semua orang sudah mengetahui dengan baik bahwa semua berjalan alot penuh dengan perjuangan dalam rangka memerdekakan negeri yang disebut Indonesia. Berikutnya pergatian presiden Indonesia yang ke dua pun diwarnai dengan banyak konspirasi. Konspirasi pergantian pimpinan negara inipun terus berlanjut sampai pada masa sekarang ini.

Konspirasi pergantian presiden di Indonesia bukanya berjalan begitu saja tanpa ada rencana akurat, atau kekuatan yang membentuk semua itu sesuai dengan aktor yang berada dibalik konspirsi itu sendiri. Sebuah konspirasi hebat di negeri ini adalah pergantian kekuasaan dari Suharto menuju presiden berikutnya yang puncakanya terjadi kekacauan pada tahun 1998. Walaupun sebenarnya tragedi 1998 hanya merupakan efek terkecil dari transisi kekuasaan dari president suharto menuju president berikutnya.

Konspirasi pergantian kekuasaan di negeri ini terjadi kisaran tahun 1982-1985 ketika Menhankam/Pangab Leonardus Beni Moerdani waktu itu menemukan seorang perwira cerdas dengan IQ 150 beranama Prabowo Subianto. Lantas LB Moerdani mencoba memasukan perwira tersebut kedalam lingkaran keluarga cendara untuk dijadikan spion sang Pangab yang mencalonkan diri untuk menjadi wakil presiden atau bahkan mungkin presiden. Tetapi yang terjadi malah sebaliknya sang perwira yang berani, patriotik, sangat cinta tanah air malah berbalik menyerang Mordani.

Dimulai dari perkawinan Prabowo Subianto dengan Titik H. Suharto pada tahun 1983 adalah berkat jasa LB Moerdani. Prabowo pada tahun 1982 - 1985 saat berpangkat Mayor adalah staff khusus Menhankam/ Pangab LB Moerdani. Moerdani sudah lama mengamati Prabowo. Sejak lulus Akmil berpangkat Letda, Moerdani serius mencermati/ menilai perilaku, karakter dan kinerja Prabowo. Kesimpulannya adalah Luar Biasa! Disamping memiliki kejeniusan IQ: 152, Prabowo sangat berani, patriotik, sangat cinta tanah air. Dalam cerita-cerita Jawa hampir sama dengan Satrio Wirang.


Menhankam/Pangab LB Moerdani tahu persis Prabowo sudah dijodohkan dengan putri seorang Jenderal yang juga dokter, Moerdani diam-diam tidak setuju. Pada tahun 1982-1985 itu LB Moerdani adalah tokoh yang sangat dipercayai oleh Presiden Soeharto. Saran-sarannya didengar dan sering diterima. Besarnya Kepercayaan Soeharto kepada Moerdani karena dia selalu menunjukan loyalitasnya terhadap Soeharto. Jadi pengaman kekuasaan Soeharto/ Orde Baru. LB Moerdani kebetulan juga penganut Katolik, sama dengan Ibu Tien. Pak Harto Islam Abangan, lebih ke Kejawen (Bhirawa). Moerdani melobi Bu Tien agar setuju mengambil Mayor Prabowo menjadi calon menantu, menjodohkannya dengan Titiek Hediati Hariyadi Suharto. Bu Tien setuju dan Pak Harto pun setuju. Mereka tidak tahu Prabowo sudah bertunangan. Akhirnya tunangan dibatalkan, Prabowo nikahi Titiek; disinilah konspirasi itu dimulai.

Semula LB Moerdani berharap Prabowo akan menjadi mata dan telinganya di Cendana. Menjadi tangan kanan Moerdani dalam menggapai cita-citanya. LB Moerdani tidak menyangka Mayor Prabowo setelah jadi menantu Soeharto malah mengkhianati Moerdani, berpihak kepada Pak Harto/ Cendana. Moerdani salah menganalisa dan menilai Prabowo yang Islam Abangan, berayahkan sosialis sekuler, ibu dan saudara-saudaranya kristen/non muslim. Moerdani merasa tidak berisiko ketika dia memaparkan rencananya selaku Menhankam/Panglima ABRI untuk menghancurkan Islam RI secara sistematis. Termasuk rencana Moerdani untuk merekayasa stigma negatif pada umat Islam Indonesia sebagai "ancaman terhadap Negara dan kekuasaan Soeharto". Contohnya ABRI membantai ratusan umat Islam pada peristiwa Tanjung Priok. Moerdani melakukan pengondisian agar Islam dianggap sebagai musuh negara! Moerdani memaparkan bagaimana ABRI "menciptakan terorisme Islam", "pembangkangan Islam", "Islam Phobia" dst, lalu menumpasnya secara keji.

Moerdani menapak karier di ABRI dengan cara menciptakan Islam sebagai musuh negara dan kemudian ditumpas. Penghargaan dan pujian Suharto untuknya. Ketika Prabowo tahu rencana besar dan rekayasa-rekayasa yang pernah dilakukan Moerdani dalam rangka membenturkan Islam dengan Pak Harto, dia bocorkan. Prabowo melaporkan rencana keji Moerdani terhadap umat Islam Indonesia kepada Suharto, mertuanya. Pak Harto kaget, marah dan menyesalkan. Sebelumnya, Pak Harto sudah lama mendengar adanya rekayasa petinggi ABRI terhadap sejumlah peristiwa terkait "makar kelompok Islam", tapi Pak Harto abaikan. Ia nilai itu hanyalah ekses rivalitas di internal ABRI. Kali ini informasi itu datang dari menantunya sendiri. Prabowo menilai Moerdani punya agenda lebih besar dengan merekayasa benturan antara Umat islam dengan Suharto. Moerdani ingin jadi Presiden!

Cita-cita Moerdani menjadi Presiden setelah Pak Harto lengser sangat besar dan hanya bisa terwujud jika Islam dan Pak Harto bermusuhan. Karena jika Hubungan Umat Islam dan Pak Harto baik/normal, maka akan sulit bagi Moerdani yang Katolik menjadi Wapres pada tahun 1988. Pak Harto pasti memperhatikan aspirasi umat Islam saat penetapan Wapresnya pada 1988. Oleh sebab itu hubungan Suharto - Islam harus dirusak. Selanjutnya, Moerdani berharap, setelah menjabat Wapres pada 1988, kemungkinan besar Pak Harto akan mundur pada 1993. Moerdani jadi RI -1

Rencana KEJI Moerdani terhadap umat islam Indonesia ini dinilai Prabowo sangat membahayakan posisi Pak Harto. Islam mayoritas di RI. Lebih kecil risikonya bagi Soeharto membina hubungan baik dengan umat Islam daripada menjadikan Islam sebagai musuh negara. Prabowo membocorkannya. Setelah dapat laporan Prabowo mengenai rencana keji ABRI diotaki Menhankam/Pangab Moerdani, Soeharto tidak langsung bertindak. Diamati diam-diam. Pak Harto diam-diam mencegah rencana keji LB Moerdani dengan menempatkan/promosikan sejumlah perwira tinggi ABRI yang kuat keislamannya. Selain mempromosikan perwira-perwira Islam ABRI, Pak Harto juga promosikan perwira-perwira dari kesatuan lain yang tidak berhubungan dengan jaringan Moerdani. Akibatnya Menhankam/Pangab Moerdani tidak lagi bisa bergerak bebas karena dikelilingi oleh jenderal-jendral Islam (TNI Hijau). Dia terjepit! Puncak kekesalan Moerdani terjadi ketika Pak Harto mencopot Moerdani dari jabatan Pangab tahun 1988 dan menunjuk Try Soetrisno jadi Pangab. Try Soetrisno tidak berasal dari Akmil tapi dari Atekad (akademi teknik AD), bukan perwira intelijen, tidak ada sentuhan dari Moerdani. Moerdani yang marah dan kecewa terhadap Soeharto kemudian merencanakan balas dendam besar-besaran dengan berencana menjatuhkan Soeharto. Sebelumnya pada tahun 1984, Moerdani berhasil mengompori umat Islam agar marah kepada Suharto dengan menerapkan kewajiban azas tunggal.

Seluruh Ormas dan partai di Indonesia harus mencantumkan Pancasila sebagai satu-satunya azas. Tidak boleh Islam atau azas lain. HARUS PANCASILA! Reaksi keras umat Islam terhadap penerapan azas tunggal Pancasila memang diharapkan Moerdani. Bahkan Moerdani kondisikan agar Islam berontak. Jaringan intelejen Moerdani disusupkan ke ormas-ormas Islam dan ditugaskan untuk memanas-manasi tokoh-tokoh ormas Islam memberontak terhadap Suharto. Tujuannya agar Suharto marah sama Islam dan Islam dinilai sebagai ancaman terhadap negara/Suharto, lalu ABRI diperintahkan membantai "musuh tersebut". Rencana Benny Moerdani kandas, gagal total, karena ormas-ormas Islam juga didekati orang-orang Suharto dan diberi pengertian kondisi azas Pancasila yang sebenarnya. Moerdani kemudian tahu bahwa penyebab kegagalan rencana besarnya menstigmasasi Islam sebagai musuh negara dikarenakan laporan Prabowo.

Prabowo sempat "dibuang" oleh Moerdani dengan memutasikannya menjadi Kasdim (kepala staf kodim), namun oleh Kasad Rudini, Prabowo dipulihkan. Sejak itu, dalam otak Moerdani ada 2 musuh besar yang harus dihancurkan yakni Prabowo dan Suharto. Moerdani susun rencana strategis. Puluhan tahun menjadi "DEWA" di ABRI dan Intelijen, antek-antek Moerdani masih banyak. Dua yang menonjol yakni Luhut Panjaitan dan Hendropriyono. Meski LB Moerdani sudah tidak jadi panglima ABRI dan Menhankam, dia masih bisa memerintahkan Hendropriyono untuk back up PDI Megawati. Saat itu Megawati adalah simbol perlawanan terhadap Presiden Suharto khususnya melalui PDI. Kongres PDI terpecah menghasilkan PDI Kembar. Keberadaan PDI kembar, yakni satu diketuai Soerjadi dan satu lagi dipimpin Megawati (yang saat ini kita tahu sebagai PDI Perjuangan), bisa terjadi karena ada dukungan jenderal pro Moerdani. Keberhasilan Prabowo meyakinkan Pak Harto dan Ibu Tien terhadap bahaya besar yang sedang direncanakan Moerdani menyebabkan Pak Harto dapat menerima dan mempercayai Prabowo sepenuhnya, termasuk saran Prabowo agar Pak Harto membina hubungan mesra dengan Islam. Penerapan azas tunggal Pancasila yang menimbulkan reaksi keras umat Islam tidak meletus menjadi bencana dengan perubahan sikap Pak Harto. Pak Harto mulai mendekati Islam. Ibu Tien menjadi muallaf, disusul Pak Harto dan kemudian Pak Harto sekeluarga menunaikan Ibadah Haji. Pak Harto berhasil membangun hubungan harmonis dengan umat Islam. Suatu hubungan baik yang belum pernah terjalin selama 24 tahun Suharto berkuasa.

Tahun 1990 merupakan tahun kemerdekaan umat Islam Indonesia setelah "dijajah dan ditindas" selama 24 tahun Orde baru/Suharto. Puncaknya 7 Desember 1990 ICMI didirikan di UniBraw Malang. Tahun 1993 menteri-menteri Kabinet dan petinggi-petinggi ABRI mulai dijabat tokoh/perwira Muslim. Benny Moerdani dan kelompoknya terus mencari jalan bagaimana menghancurkan Soeharto dan Prabowo. Akhirnya ditemukan cara: Penculikan!

Penculikan/pembunuhan sejumlah warga pada tahun 1997 menjelang Pemilu (Pemilihan Umum) dan kemudian diikuti dengan penculikan/pembunuhan setelah SU MPR 1998. Saat terjadi Penculikan/pembunuhan menjelang pemilu 1997 sama sekali belum ada tuduhan kepada Kopassus sebagai terduga pelakunya. Namun ketika Tim Mawar melakukan pengamanan aktivis pada 2-4 Februari 1998 dan 12-13 Maret 1998 dalam rangka pengamanan SU MPR, terjadilah kebocoran operasi. Kebocoran informasi mengenai operasi Tim Mawar dalam rangka pengaman SU MPR terjadi karena ada 1 target, yakni Andi Arief belum diringkus. Andi Arief sempat kabur, dicari kemana-mana, akhirnya ditemukan di persembunyiannya di Lampung. Dibawa ke Jakarta jalur darat via Bakauheni. Saat Tim Mawar menaiki Kapal Ferry di Bakauheni, petugas Polisi menghentikan Tim Mawar yang membawa Andi Arief dengan mata tertutup kain. Meski Tim Mawar kemudian diizinkan masuk Ferry setelah menunjukan kartu pengenal, kejadian ini dilaporkan polisi ke DenPom Lampung. Dan DenPom Lampung meneruskan info ini ke DanPuspom TNI di Jakarta. Saat itulah info bocor, lalu ditunggangi oknum-oknum TNI binaan Moerdani.

Peristiwa penangkapan Andi Arief di Lampung dan dibawa ke Jakarta pada tgl 28 Maret 1998, ditunggangi dengan terjadinya penculikan lain. Penculikan lain/susulan pada tanggal 30 Maret 1998 dengan korban Petrus Bima Anugrah, dilakukan oleh Tim Lain bukan Tim Mawar. Sebelumnya Tim Lain juga sudah menunggangi penculikan Herman Hendarwan pada tgl 12 Maret 1998. Para korban ini hilang/mati dibunuh. Korban penculikan Tim Lain semua dibunuh, mayoritas non muslim agar menimbulkan kesan pembunuhan dilakukan oleh Kopassus pimpinan Prabowo. Fitnah terhadap Prabowo, Kopassus melalui penculikan/ pembunuhan warga/aktivis adalah untuk tujuan akhirnya untuk melemahkan Suharto. Kenapa?

Karena untuk menghancurkan Suharto harus terlebih dahulu menghancurkan penopang utama kekuasaan Suharto yakni TNI! Kekuatan inti TNI ada pada Kopassus sebagai kesatuan elit yang paling dibanggakan TNI. Moerdani cs hancurkan Suharto dengan menghancurkan TNI. Pemilihan target korban yang umumnya non muslim/katolik dimaksudkan "menghilangkan jejak pelaku" sekaligus memancing perhatian Dunia. Seolah-olah di Indonesia sedang berkuasa rezim Suharto yang anti katolik/kristen. Media-media yang dimiliki katolik/kristen pun bersuara sangat keras. Akibatnya, Prabowo - Kopassus - TNI - Suharto babak belur dihajar dan difitnah Moerdani cs melalui penunggangan operasi Tim Mawar ini. Namun Pak Harto tetap bertahan. Sampai akhirnya  terjadi Peristiwa Trisakti yang jelas ditunggangi kelompok Benny Moerdani dengan memfitnah Polres JakBar, Brimob dan Kopassus sebagai pelakunya. Memprovokasi dan menyulut kemarahan dimana-mana. Krisis Moneter yang diperburuk oleh perampokan fasilitas BLBI oleh bankir Cina melalui rekayasa kredit & tagihan pihak ketiga yang macet dll. Sampai hari ini Negara kita masih terbebani utang BLBI sebesar lebih Rp 600 triliun, baru lunas dibayar via APBN hingga 2032. Krisis Moneter, rekayasa opini, fitnah, kerusuhan Mei 1998 menjadi penyebab utama kejatuhan Soeharto 20 Mei 1998.



Pada saat kerusuhan Mei 1998 kembali TNI, Kopassus dan Prabowo dijadikan kambing hitam oleh kelompok Moerdani cs yang berkolaborasi dengan KG.81. Situasi kacau dan tak terkendali dimanfaatkan para perusuh diduga kesatuan loyalis Moerdani cs untuk membakar kota dan mengeruhkan situasi. Kehadiran sekelompok orang tidak dikenal membuat rusuh, terkordinir dan ini yang dibaca Prabowo sebagai faktor dominan yang membahayakan negara. Paska kerusuhan dikembangkan opini sampai ke seluruh dunia seolah-olah telah terjadi pemerkosaan terhadap wanita-wanita Cina, tuduhan itu tidak terbukti. Tuduhan itu tidak terbukti sama sekali. Secara teori pun mustahil ada orang yang sempat dan berhasrat lakukan pemerkosaan di tengah-tengah kerusuhan. Tuduhan itu hanya untuk menjatuhkan TNI, menghancurkan Suharto. Fitnah itu sukses besar. Suharto pun termakan fitnah tersebut.

Laporan sejumlah jenderal langsung ke Suharto menghasilkan pengusiran Prabowo oleh keluarga Cendana karena dianggap pengkhianat Suharto. Prabowo tidak diberi kesempatan menjelaskan fakta sebenarnya kepada Suharto. Operasi Inteljen, penyesatan fakta & informasi Moerdani cs SUKSES! Operasi itu sangat rapi, cermat dan dibantu media-media kolaborator Moerdani seperti Harian Kompas Grup. Prabowo dicap pengkhianat Suharto. Peran KG (konspirasi global) sangat dominan. Sejak Suharto mualaf dan mesra dengan umat Islam, Suharto tidak lagi jadi "Hadiah Terbesar" untuk AS. Sejak awal mula Soeharto menggantikan (mengkudeta) Soekarno menjabat Presiden, AS menyetir Indonesia melalui Soeharto, contohnya bisa dilihat dari pemberian Freeport yang sebelumnya tidak disetujui oleh Soekarno dan Soekarno dianggap musuh Amerika karena keberpihakan Soekarno kepada paham Komunis (PKI).

Kebangkitan Islam Indonesia era 1990an dinilai jadi ancaman oleh AS, Barat, Australia & Singapore. Sejalan dengan teori pasca perang dingin. Teori/pendapat Samuel P. Hutington dalam tulisannya “The Clash of Civilization” (benturan peradaban) terus menerus dikembangkan di Barat. Islam dikembangkan sebagai musuh baru dunia Barat paska kejatuhan Komunis Uni Soviet & Eropa Timur. Islam di RI juga dinilai sebagai ancaman. Upaya penjatuhan Suharto yang sedang mendorong kebangkitan Islam di Indonesia setelah 24 tahun dijajah bangsa sendiri, dijadikan agenda utama K96. Era 1998-2004 Indonesia gonjang ganjing tanpa henti, gangguan keamanan, kerusuhan dimana-mana, ekonomi morat marit, pers tak terkendali. Pers menjadi penguasa baru yang dominan, membentuk opini, mengarahkan dan membentuk persepsi rakyat sesuka hati dan sesuai agenda masing-masing. Pers jadi "the first state", opini mengendalikan kebijakan eksekutif, legislatif dan yudikatif. Trial by the press menjadi tontonan sehari-hari.

Pencopotan Prabowo selaku Pangkostrad juga disebabkan penyesatan informasi. Bermula dari laporan ke Panglima TNI tentang adanya pasukan liar. Pangkostrad Prabowo mengantisipasi gerakan pasukan liar tersebut dengan mengerahkan pasukan kostrad dalam rangka pengamanan, malah jadi sasaran. Apalagi ketika hasil penyisiran gedung-gedung di sekitar Istana/Ring 1 ditemukan sejumlah besar senjata dan amunisi di Gedung Humpus (Gambir). Kontan Prabowo dituduh sebagai penimbun senjata dan amunisi dalam jumlah besar yang ditemukan di lantai 3 Gedung Humpus tersebut, Prabowo difitnah. Usaha Prabowo menjelaskan bahwa dirinya mustahil melakukan kudeta atau menggulingkan presiden Habibie tidak diterima Presiden Habibie. Opini yang begitu kuat menyudutkan Prabowo adalah hasil misinformation (penyesatan) & deception (pengelabuan) oleh kelompok Moerdani cs. Dan menjadikan Prabowo kambing hitam atas segala kerusuhan yang terjadi 1998 termasuk penculikan dan usaha kudeta. Begitu kuatnya rekayasa opini dan fitnah dilancarkan kepada Prabowo sehingga Habibie, petinggi-petinggi TNI dan publik LUPA pada SATU HAL. Mereka LUPA pada SATU HAL yang menjadi sifat dan karakter dasar Prabowo yang sudah sejak muda menjadi ciri khas/trade marknya yakni Prabowo memiliki patriotisme yang luar biasa, kecintaannya terhadap bangsa dan negara yang luar biasa. Mustahil dia melakukan itu. Kami pernah ditegur keras Mayjen Hariyadi Darmawan, mantan ketua Alumni UI. Beliau berkata "Saya jamin dengan jiwa raga saya tentang Patriotisme Prabowo. Orang seperti Prabowo tidak mungkin melakukan tindakan sekecil apapun yang dapat membahayakan negara !" Itu pesan Hariadi

Jadi kesimpulan kami, tokoh seperti Prabowo-lah yang dibutuhkan bangsa ini. Tokoh yang sepanjang hidupnya hanya memikirkan nasib bangsa dan negaranya. Untuk itu ia telah mengorbankan pangkat dan jabatannya, harga dirinya, dan bahkan telah mengorbankan rumah tangganya.

Tokoh seperti Prabowo-lah yang dibutuhkan rakyat Indonesia saat ini. Tokoh yang akan jadikan Indonesia kembali menjadi “Macan Asia”. Bukan sekedar kuli dan jongos dari bangsa asing!

Posted By Teguh Eko Setio07:07

Sunday, 12 July 2015

Javanese Neptu or Ilmu Titen as Life Heritage of Wong Jowo

Filled under: ,

Wong Jowo Around The World in Belief of Javanese Neptu or Ilmu Titen as Life Heritage of Wong Jowo

Neptu or Ilmu Titen in Javanese a form of tradition which belongs to the Javanese cultural heritage. Neptu or Ilmu Titen (a study of calculation) plays an important role in Javanese culture. The Neptu or Ilmu Titen tradition first appeared centuries ago, at which time it has been developed and recorded in both written and oral traditions. The scope of this research focuses on a study of the Neptu or Ilmu Titen tradition in relation to personal naming practices. This study applied a qualitative research method - elaborated in order to identify various ways in which the Javanese give meaning to, evaluate, and predict the character of the name given to their children using the Neptu or Ilmu Titen tradition.

This tradition is very popular in Java however, in its development it has started to become less prevalent among the Javanese community since it must compete with many forms of counter culture which are more modern, rational and instant. Data are collected from the sources of data obtained from documents and observation. The data analysis technique employed in this research is interactive analysis technique which involved three simultaneous activities: data reduction, data presentation, and verification. To obtain the validity of data, data verification was done through data triangulation by comparing the data presented to previous researches and Neptu or Ilmu Titen books. The finding of the research shows that Neptu or Ilmu Titen has important role in Javanese naming tradition in terms of its form, use, and social function in Javanese society. This study also discovers the development of personal naming practice, ideas, cultural taste, and various other changes which are taking place in the Javanese society from one era to another.

The Javanese tradition has a numerological system or “a study of calculation” which is known as Neptu or Ilmu Titen Jawi. One of the sources of Javanese numerology comes from a manuscript called primbon. Primbon is a book containing calculations of neptu pasaran to determine what is good or bad based on a calculation of numbers or the value of a day, month, and year, as a guide in Javanese daily life. Neptu pasaran is used to decide the day and date for a wedding, moving or building a house, starting a new business, travelling, finding and deciding on choosing a spouse etc. Primbon has become better known as pangawikan Jawi, the storehouse of Javanese knowledge.

Primbon is an ancient Javanese manuscript containing predictions about the good or bad fortunes of a person in his/her life. Primbon is also used as a source for calculating or determining a person’s name. Essentially, the principle of primbon maintains that each person is born into the world at a precise time and place, and as such, his/her name should be determined, based on what is prohibited and allowed, and also based on the numerals of time. For centuries, primbon calculations have greatly influenced the Javanese mindset. This is why the writer believes that it is important to explain the Neptu or Ilmu Titen tradition in the Javanese naming system.

Based on the results of the observation, the Javanese society living in and around Surakarta (predominantly the older generation) still recognizes the concept of neptu and pasaran days based on the Javanese Calendar

Neptu or Ilmu Titen, procession, and sesaji in the Javanese wedding ceremony are social activities and rituals that still exist in Javanese society. These activities are traditions that contain values, norms, and spiritual symbolic aspects… These traditional activities are a way of looking for a peaceful life

Posted By Teguh Eko Setio14:39

Natural Character Based on Neptu and Pasaran of Javanese

Filled under: ,

Wong Jowo Around The World in Natural Character Based on Neptu and Pasaran of Javanese

Some members of Javanese society, especially the older generation, still believe that neptu and pasaran play an important role in determining a person’s natural character. It is calculated by adding the neptu of the day and its pasaran (Suwardi, 2003). The character of a person, as based on his neptu and pasaran (birth date), is determined as follows:

Table 5: A person’s character based on his birth date Value of birth date
Natural character
8
Bad character, fond of quarrelling, and dangerous when angry.
9
Fond of moving, has a desire to destruct, resistant to magic spells.
10
Determined, kind, enjoys a good relationship with siblings, smiles easily.
11
Generous, brave, trustworthy, smart, eager to steal if poor.
12
Accepts his destiny, lucky, often loses things.
13
Talkative, peaceful, loves to be praised, high-tempered (emotional).
14
Work is not long-lasting, not rich, and shy.
15
Fond of giving orders, stubborn, enough to eat, a lot of relatives, often fights.
16
Easy to forgive, fond of criticizing, his wish often comes true.
17
Failed ambitions, a quiet drifter, often treated badly by others.
18
Whiny, boastful when rich, likes being alone.

It is explained that if the neptu of the day and neptu of the pasaran of a prospective couple are identified, we can see a prediction of their marriage. This is done by adding the neptu of the day and neptu of the pasaran of the couple, then dividing the result by four. The remainder will indicate a number which represents a certain symbol and meaning.

Table 6: The remainder after division, its symbol, and its meaning
The remainder after division
Symbol
Meaning
1
Gentho
Difficult to get offspring
2
Gembili
Will be blessed with children
3
Sri
Always fortunate
4
Punggel
Ends
The concept of Neptu or Ilmu Titen above is rather confusing because it is related to a natural element, namely palawija plants (the crops planted in the garden around a Javanese house). What is the basis for this consideration? At this point, the writer assumes that the names of palawija plants are used because in the past, Java was a predominantly agrarian society. In addition, it relates to the sacred element in Javanese culture

Posted By Teguh Eko Setio14:32